Terima kasih jadi sahabat saya

JOM KITA KLIK KLIK ^___^

JOM KITA KLIK KLIK ^____^

Jumaat, 30 September 2016

YA ALLAH.. Jangan Engkau Jadi Aku Ini Hamba Mu Yg Lalai..😟😌



Assalamualaikum kekawan..
Salam Jumaat yang barakah.. semoga kita semua berada dalam rahmat Ilahi dan dikurniakan kesihatan yang baik jua hendaknya..




Sila baca tanpa ada gangguan bunyi-bunyian dan kalau boleh di dalam bilik berseorangan. PERCAYALAH!! AIR MATA ANDA AKAN MENGALIR TATKALA SELESAI MEMBACA DIALOG INI.

Dialog TUHAN dan manusia
.
Tuhan: "hamba Ku, bangunlah! Lakukan solat malam 11 rakaat!"
.
Hamba: "Ilahi, aku lelah, tidak sanggup rasanya."
.
Tuhan: "hamba Ku, lakukan 2 rakaat syafa' dan 1 rakaat witir saja!"
.
Hamba: "Ilahi, aku lelah dan rasanya sukar bagiku untuk bangun di tengah malam."
.
Tuhan: "hambu Ku solat witir saja.."
.
Hamba: "Ilahi, aku letih sekali, apa tidak ada cara lain?"
.
Tuhan: "hamba Ku, wudhuklah sebelum tidur lalu menatap ke langit katakan YA ALLAH..."
.
Hamba: "Ilahi, aku sudah mengantuk kalau aku bangun nanti mengantuknya hilang."
.
Tuhan: "hamba Ku, tayammum saja di tempat tidur mu dan katakan YA ALLAH.."
.
Hamba: "Ilahi, udara terasa sejuk sekali, aku tak sanggup mengeluarkan tanganku dari dalam selimut."
.
Tuhan: "hamba Ku, kalau begitu sebut saja dari dalam hati YA ALLAH, dan akan kami hitung itu sebagai solat malammu."
.
Sampai disini si hamba sudah tidak peduli kerana tertidur lena.
.
Tuhan: "lihatlah wahai malaikat Ku, bagaimana telah Aku mudahkan semua baginya, akan tetapi dia pergi dari Ku dan tidur tanpa meninggalkan apapun..
Bila datang waktu subuh bangunkan dia agar dia bermunajat pada Ku, Kerana Aku merindukan suaranya."
.
Malakat: "Ya Ilahi, telah kami bangunkan dia tapi dia kembali tidur."
.
Tuhan: "bisikkan di telinganya bahawa Aku menantinya."
.
Malaikat: "Ilahi, dia tetap tidur."
.
Tuhan: "katakan, sudah azan...sebentar lagi matahari terbit. Bangunlah sebelum habis waktu subuh kerana aku ingin memberkati sepanjang harinya."
.
Malaikat: "Ilahi, apa Engkau tidak ingin marah padanya?"
.
Tuhan: "Hamba ku tidak memiliki siapapun selain Aku, Aku menangguh marah Ku menunggu dia bertaubat. Hamba Ku, ketika engkau solat Aku memandangmu, seakan Aku tidak memiliki hamba selainmu... Namun engkau lalai seakan kau memiliki ratusan Tuhan....??!.
.
Betapa PENYAYANG ENGKAU YA ILAHI..
Betapa PENGAMPUN ENGKAU YA ILAHI..
Betapa AGUNG ENGKAU YA ILAHI... Ampuni kami hambaMu yang lemah ini"
.
P/s Sila repost kepada sahabat2 lain semoga mampu mengejutkan hati yang sedang tidur, jiwa yang sakit. Semoga kita istiqamah. In Shaa Allah.

#sekadar perkongsian

Sumber : WhatsApp

Khamis, 29 September 2016

SAMBAL TUMIS SOTONG DENGAN PETAI πŸ˜ŠπŸ˜‰

Assalamualaikum kekawan..
Semoga kita semua berada dalam rahmat Ilahi dan dikurniakan kesihatan yg baik jua hendaknya..
Masak sambal tumis sotong dengan petai ni dah lama.. hihihi, tengok ada gambar dalam draft yg belum up entrinya.. ini gara-gara ada petai yg dijual lelong gitu.. murah weyyyy.. 10 papan RM5.00.. jadi dah laki bini suka sangat petai.. teruja lah membelinya.. pastu adik tu extra lagi 2 papan.. apa lagi pesta menu petai lah kami minggu tu hahaha..

Resepinya sama jer macam sambal tumis sotong tu je kekawan.. cuma tambah petai jer kan.. bak kata kak noor.. yg busuk-busuk memang sedap πŸ˜„πŸ˜†.. kita gengs kan kak noor.. kalau dah kilauan emas ni memang sukalah makan ulam ni kan..
Jom intai resepi saya yg mudah ini ..

RESEPI SAMBAL TUMIS SOTONG PETAI

Bahannya :-

  • 300 gram sotong 
  • 5 sudu besar cili kering kisar
  • 1 labu bawang besar dipotong bulat
  • 3 biji bawang merah ditumbuk
  • 2 ulas bawang putih ditumbuk
  • 1 sudu teh asam jawa (saya guna yg adabi tu)
  • 4 papan petai 
  • 1 cawan air ( bancuhkan dengan asam jawa tadi)
  • garam
Caranya :-
  1. Garamkan sedikit sotong tersebut, kemudian goreng sebentar, ketepikan.
  2. Goreng sebentar bawang besar, angkat dan ketepikan, lepas tu tumis cili kisar dan bahan tumbuk hingga wangi.
  3. Kemudian masukan air asam jawa dan petai. Kemudian masukan garam dan sotong serta bawang yg di goreng sebentar tadi. 
  4. Rasakan masinya, jika hendak berkuah sikit boleh ditambah sedikit air lagi.
  5. Siap utk dihidang bersama nasi putih panas... emm dapnya :)
SELAMAT MENCUBA KEKAWAN ^___^


Rabu, 28 September 2016

KEJAYAAN MENUKAR KEHIDUPAN...Muhasabah Diri Saya Juga ..😦

🌷*KISAH BENAR*🌷

Sejak dua tiga hari ni..saya sering ditanya dan mungkin juga dipujuk oleh seorang sahabat fb utk berkongsi rahsia kejayaan menukar kehidupan. ( Dia teman sejak kecil dan dia juga  menyaksikan bagaimana susahnya hidup saya dulu di kampung ).
.
Saya katakan padanya...saya tidaklah berjaya manapun tapi dia tetap memujuk. " Apa salah kongsi rahsia pun. Mana tahu boleh tolong kawan lain pulak," katanya.
.
Ok..saya setuju tp  saya katakan padanya.."saya tak berkongsi rahsia tapi mahu berkongsi cerita. Kau mesti baca citer aku sampai habis,".
.
Untuk sahabat saya itu...sila baca kisah ini.
.
Arwah mak saya meninggal dunia pada 2004 akibat kanser. Sejak disahkan menghidap kanser paru2 pd 2001..kesihatannya mula turun naik. Sepanjang tempoh itu..arwah menjalani rawatan kemoterapi selain kami berusaha secara alternatif. Dan alhamdulillah..walaupun doktor jangka hayat arwah cuma setahun..tp arwah mak saya survived hingga 3 tahun.
.
Sepanjang arwah sakit..selain abah dan adik2 yg menjaganya..saya dan suami juga akan mengambil alih tugas itu sekiranya arwah buat kemoterapi di HKL atau HUKM. Penat menjaga org sakit ni tp suami saya akan marah kalo saya merungut. " Itu emak awak tau. Bukan kawan2 awak. Jangan sesekali mengeluh depan mak" katanya.
.
Suatu hari..semasa di kampung..arwah mak saya terbuang air besar di atas katil manakala najisnya juga jatuh bersepah. Tahu apa suami saya lakukan? Dia mengelap najis itu tanpa rasa jijik dan menyuruh saya membersihkan arwah mak di bilik air. Sewaktu memandikannya..arwah mak berulang kali minta maaf tapi saya katakan.." buat apa nak minta maaf. Mak bukan buat salah pun. Sekadar terbuang najis..benda kecil je".
.
Ketika itulah juga..saya lihat arwah mak saya menangis dan dia berdoa dengan kata2 yg tak mungkin kami lupakan sampai bila2.
.
" Ya Allah..ini adalah anak2 aku yg berbakti kepada aku sepanjang aku sakit. Ini adalah anak2 aku yg tidak pernah berkeluh kesah. Ini anak2 aku yg sanggup mengotorkan tangan untuk najisku. Saksikanlah...aku berikan keredhaan aku sebagai seorang ibu dan Kau limpahkanlah seluas2 rezeki dan kekayaan pada mereka hasil bakti mereka padaku". Saya dan suami terus terkedu.
.
Tiga minggu selepas itu arwah mak saya meninggal dunia dengan kata2 akhirnya yg disampaikan pd abah bahawa dia sudah mengampunkan semua dosa anak2, menghalalkan segala pengorbanan serta air susunya. Anak2 tidak berhutang satu dosa pun padanya.
.
Utk sahabat yg bertanya itu...inilah kisah bagaimana kehidupan saya bertukar. Bukan kerana saya kawen dengan anak orang kaya kerana suami saya bukan anak yg suka menumpang pd kesenangan ibu ayah. Tapi kami merasai segala nikmat rezeki itu berkat doa dan keredhaan seorang ibu.
.
Saya selalu nasihatkan pada sesiapa...jgn berkira langsung dengan ibu bapa. Bukan mahu membangga diri tapi sejak saya kahwin...saya langsung tidak ambil pusing berapa yg suami saya peruntukkan utk ibunya. Berilah berapa saja dan saya tak pernah buka mulut.

Pernah satu ketika...suami  beritahu dia mahu memberi semua duit hasil penjualan ayam pd ibunya sebagai hadiah. Mmg rasa sedikit terkilan tp suami saya beritahu...redhalah.Nnt akan ada rezeki lebih luas utk kami.

Sebenarnya...utk memperoleh pahala..tidak perlu kita mengangkat senjata di medan perang sebaliknya jika masih ada ibu bapa kandung atau mentua...berbaktilah pada mereka. Walaupun mereka cerewet...atau seperti kebudak budakkan yg mungkin boleh membuatkan kita rasa kecil atau panas hati... berlapang dada lah. Pengorbanan ibu bapa membesarkan kita  lebih besar berbanding rasa hasutan hati itu.
.
Saya dan suami percaya rezeki itu datang dari Allah tapi kami juga percaya doa dan keredhaan ibu bapa  jugalah  yg akan membuka lorong2 rezeki itu. Kerana doa ibu bapa tiada hijab dengan Allah. Gembirakan mereka dan ins sha Allah mereka akan mendoakan yg terbaik utk kita.

Perkongsian: Ruhaiza Rusmin

Sumber : WhatsApp